WASPADA DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)

Posted on January 9, 2015 by Yasmin Hospital in Artikel

Penyakit demam berdarah adalah penyakit akut yang disebabkan oleh infeksi virus yang dibawa oleh nyamuk Aedes Aegypti dan Aedes Albopictus betina yang umumnya menyerang pada musim kemarau dan musim hujan. Virus tersebut menyebabkan gangguan pada pembuluh darah kapiler dan pada sistem pembekuan darah sehingga mengakibatkan pendarahan.
Mekanisme pertama, transmisi vertikal dalam tubuh nyamuk. Virus dapat ditularkan oleh nyamuk betina pada telurnya, yang nantinya akan menjadi nyamuk.
Virus juga dapat ditularkan dari nyamuk jantan pada nyamuk betina melalui kontak seksua. Mekanisme kedua, transmisi virus dari nyamuk ke dalam tubuh mahluk vertebrata dan sebaliknya. Yang dimaksud dengan mahluk vertebrata disini adalah manusia dan kelompok kera tertentu.

Nyamuk sendiri mendapatkan virus ini pada saat menggigit manusia sebagai mahluk vertebrata yang saat itu darahnya sedang mengandung virus dengue. Virus yang sampai ke dalam lambung nyamuk akan mengalami replikasi atau memecah diri untuk berkembang biak, kemudian akan bermigrasi dan akhirnya sampai di kelenjar ludah.

Virus memasuki tubuh manusia lewat gigitan nyamuk yang menembus kulit. Aedes Aegypti betina bersifat intermittent feeder, yaitu melakukan pengisapan darah berulang kali sebelum merasa kenyang. Sifat inilah yang menjadi penyebab nyamuk Aedes Aegypti dalam saat yang sama dapat menginfeksi beberapa orang dalam satu keluarga atau dalam area yang berdekatan.

Empat hari kemudian virus akan mereplikasi dirinya secara tepat. Apabila jumlahnya sudah cukup, virus akan memasuki sirkulasi darah, dan mulai saat itulah manusia yang terinfeksi akan mengalami gejala panas.
Namun reaksi tubuh manusia terhadap virus ini dpaat berbeda. Perbedaan reaksi ini juga akan memanifestasikan perbedaan penampilan gejala klinis dan perjalanan penyakit

Deteksi Dini DBD

Demam dengue adalah penyakit yang disebabkan virus dengue yang masuk ke tubuh manusia melalui gigitan nyamuk Aedes yang terinfeksi terutama Aedes Aegypti.

Demam berdarah dengue merupakan demam virus akut yang umumnya disertai sakit kepala, nyeri otot sendi atau tulang, ruam, gejala-gejala penurunan jumlah sel darah putih (leukopenia).

Dengue haerrhagic fever (DHF) atau demam berdarah dengue (DBD) adalah demam dengue yang ditunjukkan dengan gejala klinis utama : demam tinggi, fenomena pendarahan, sering dengan pembesaran hati, dan pada beberapa kasus yang parah ditandai dengan gangguan sirkulasi.

Infeksi virus dengue dengan manifestasi klinis yang berat dapat berkembang manjadi penurunan volume cairan sirkulasi/plasma dalam tubuh (hipovolemia) yang disebabkan pendarahan plasma yang disebut dengue shock syndrome (DSS).

Infeksi virus dengue dapat menyebabkan manifestasi klinis yang bervariasi mulai dari asimtomik/ tanpa gejala sampai manifestasi klinis yang berat yang mengakibatkan kematian. Demam dengue merupakan manifestasi klinis yang ringan,sedangkan DBD dan DSS merupakan manifestasi klinis yang berat. Jika terdapat gejala infeksi virus dengue segera lakukan pemeriksaan penyakit demam berdarah laboratorium untuk mengetahui ada tidaknya infeksi virus dengue tersebut.

Demam Karena DBD

Demam bisa menjadi gejala dari penyakit serius, seperti demam berdarah . Namun bila demam baru berlangsung satu hari, sulit membedakan antara demam berdarah dengan demam karena penyakit lain, seperti influenza, sakit tenggorokan atau tifus, karena gejalanya mirip.  Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) demam pada anak bisa dicurigai DBD jika :

1. Demam mendadak tinggi 2-7 hari.

2. Ada gejala pendarahan, mislanya bintik-bintik merah dikulit yang tidak hilang meski kulit diregangkan, gusi berdarah, mimisan dan tinja berdarah. Bintik-bintik merah dikulit bisa muncul sendiri atau dibuat muncul dengan uji bendung. Uji ini dilakukan menggunakan alat pengukur tekanan darah yang digembungkan di seputar lengan hingga pembuluh darah tertekan. Bila positif akan muncul bintik-bintik merah.

3. Ada pembesaran hati (organ hati membesar saat dilakukan perabaan)

4. Terjadi syok, denyut nadi melemah dan cepat, tekanan darah turun, anak gelisah, tangan dan kaki dingin.

5. Pemeriksaan laboratorium trombosit turun dan terjadi kenaikan kekentalan darah. Trombosit kurang dari 100.000/ul dan hematokrit meningkat 20% dari normal.

Pemeriksaan trombosit dan hematokrit merupakan tes awal sederhana yang bisa membuat kita curiga adanya demam berdarah seperti mimisan, gusi berdarah, dan sebagainya. Jumlah trombosit normal adalah 150-200.000/ ul . Trombosit yang turun bisa karena penyakit lain seperti campak, demam chikungunya, infeksi bakteri seperti tifus, dan lain-lain. Pada demam berdarah, trombosit baru turun setelah 2-4 hari.

Hematokrit menunjukkan peningkatan pada penderita DBD. Untuk anak Indonesia, nilai hematokrit normal sekitar 37-43%. Hematokrit yang meningkat merupakan hal yang penting, karena dapat membedakan DBD dengan infeksi virus lain. Namun, perlu pemeriksaan yang lebih khusus seperti menemukan virus dengue, atau uji reaksi antibodi dan antigen untuk menentukan demam berdarah.

Pemeriksaan darah yang dilakukan terlalu dini (misalnya demam baru satu hari) belum bisa memperkirakan, apakah anak kena DBD. Bila demam telah berlansung 3-4 hari , barulang hematokrit meningkat dan trombosit menurun. Kadang pemeriksaan ditambah dengan tes Widal untuk menyingkirkan tifus.

Anak yang baru demam 1 hari tidak perlu dirawat dirumah sakit. Orangtua cukup membantu cukup  memantau perkemabangan penyakit anak dirumah. Anak perlu minum banyak dan suhu badan terus dipantau. Biasanya dokter akan meminta orangtua datang lagi, jika setelah 3 hari demam tidak reda.

Akan dilakukan pemeriksaan hemoglobin, trombosit, dan hematokrit. Bila hasil laboratorium menunjukkan ada tanda-tanda penurunan trombosit atau peningkatan hematokrit, anak harus masuk rumah sakit. Apalagi kalau sudah 3 hari demam tidak turun, atau muncul gejala demam berdarah seperti mimisan, gusi berdarah, muntah, lemah, dan gelisah.

Gejala Demam Berdarah (DBD)

Bentuk reaksi tubuh manusia terhadap keberadaan virus dengue dengan terjadinya netralisasi virus pada pembuluh darah kecil di kulit berupa gejala ruam (rash). Kemudian terjadi gangguan pada fungsi pembekuan darah sebagai akibat dari penurunan jumlah dan kualitas komponen-komponen beku darah yang menimbulkan manifestasi perdarahan. Terjadi kebocoran pada pembuluh draah yang mengakibatkan keluarnya komponen plasma atau cairan darah dari dalam pembuluh darah menuju rongga perut berupa gejala asites, dan rongga selaput paru berupa gejala efusi pleura. Jika tubuh manusia hanya memberi reaksi pertama dan kedua, orang itu akan menderita demam dengue.

Sementara, jika ketiga reaksi terjadi, orang itu akan mengalami DBD dengue. Jika demam dengue terjadi, gejala yang timbul adalah rasa demam, suhu badan mencapai 39-40 derajat celcius, dan disertai dengan menggigil. Demam ini hanya berlangsung 5-7 hari.
Saat demam berakhir, sering kali dalam bentuk turun mendadak, disertai dengan banyak keringat, dan tubuh yang loyo. Kadang-kadang, dikenal istilah demam biphasik, yaitu demam yang berlangsung selama beberapa hari, sempat turun ditengahnya menjadi normal, lalu naik lagi dan turun lagi disaat penderita telah sembuh.

Timbulnya gejala panas akan segera disusul dengan timbulnya keluhan nyeri pada seluruh tubuh dan kadar trombosit darah menurun, bisa kurang dari 100.000/mm3.

Pada umumnya, yang dikeluhkan adalah nyeri otot, nyeri sendi, punggung, dan nola mata yang terasa sakit apabila di gerakkan.
Adanya gejala nyeri ini, masyarakat awam sering menyebutnya sebagai flu tulang. Setelah penderita sembuh, gejala-gejala nyeri pada seluruh tubuh juga akan hilang. Ruam yang dapat timbul pada saat awal panas (daerah muka, leher, dan dada memerah).
Ruam juga dapat timbul pada hari keempat setelah menderita sakit, berupa bercak-bercak merah kecil seperti bercak pada penyakit campak.
Kadang-kadang ruam yang seperti campak ini hanya timbul pada daerah tangan atau kaki saja sehingga memberi bentuk spesifik. Pada infeksi virus dengue apalagi pada bentuk klinis DBD dengue, selalu disertai dengan tanda perdarahan.
Hanya saja perdarahan ini tidak selalu didapat secara spontan oleh penderita. Bahkan sampai sebagian besar penderita, tanda ini baru muncul setelah di lakukan test tourniquet.

Bentuk-bentuk perdarahan spontan yang terjadi pada penderita demam dengue dapat berupa perdarahan kecil-kecil di kulit (petechiae), agak besar dikulit (echimosis), gusi, hidung, dan kadang-kadang dapat terjadi perdarahan masif yang dapat berkhir dengan kematian.
Pada anak-anak tertentu, jika menderita panas disertai dengan berdarah di hidung (epistaksis), hal itu dikenal sebagai habitual epitaksis, akibat kelainan sementara dari komponen beku darah yang disebabkan oleh segala bentuk infeksi dan tidak hanya oleh virus dengue.
Ada juga pada penderita lainnya, jika minum obat disaat panas akan disusul dengan terjadinya perdarahan di hidung.

Pencegahan Demam Berdarah

Biasanya DBD akan menyerang orang-orang yang tinggal didaerah pinggiran, kumuh, lembab, serta anak-anak berusia di bawah 15 tahun.
Namun tidak menutup kemungkinan orang yang tinggal diperumahan elite pun bisa terserang DBD, karena dirumahnya banyak air tergenang, baik di pot-pot bunga atau di kolam ikan yang jernih airnya.
Untuk mencegah serangan, tentunya dengan membasmi nyamuk Aedes yang menjadi media virus dengan tidak menyediakan tempat perkembangbiakannya di tempat lembab dan berair.

Untuk memberantas nyamuk itu, jentik-jentik atau sarang-sarangnya harus diberantas. Karena tempat berkembangbiaknya ada dirumah-rumah dan tempat-tempat umum, maka setiap keluarga harus menutup peluang bagi nyamuk untuk berkembangbiak dengan cara melaksanakan pemberantasan sarang nyamuk atau PSN-DBD, secara teratur sekurang-kurangnya seminggu sekali.
Ciptakan lingkungan yang sehat dan bersih. Tanami halaman disekitar rumah dengan tanaman yang dapat mengusir nyamuk seperti tumbuhan sereh, lavender, dan zodia.

Pemberantasan sarang nyamuk meliputi kegiatan 3M-Plus yaitu menguras tempat penampungan air secara teratur, mengubur barang bekas yang dapat menampung air, menutup rapat tempat penampungan air, dan memberikan abate untuk membunuh jentik-jentik nyamuk.
Kontrol dan bersihkan secara rutin tmpat-tempat yang ada genangan air seperti vas bunga, dispenser, kloset, tong sampah, ember, bak kamar mandi, bak kontrol atau penampung air, bawah kulkas, kolam ikan hias, botol, ban bekas, dan barang-barang bekas lainnya, agar tidak menjadi sarang untuk berkembang biak. Selain itu, fogging dan memutuskan mata rantai pembiakan Aedes aegypti denan abasitas, juga harus dilakukan.

Bila seseorang terserang DBD, pertolongan pertama yang bisa dilakaukan adalah memberi minum sebanyak-banyaknya dengan air yang sudah dimasak, seperti air susu, teh, air benig, oralit, atau air minum lainnya. Sementara itu si penderita dapat di kompres dengan air dingin atau air es, dan diberi obat penurun panas seperti parasetamol. Selanjutnya, si penderita harus segera di bawa kerumah sakit.

Pencarian Artikel ini:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>